Rabu, 24 April 2013

Faktor yang Mengatur Manfaat Madu

Ada banyak manfaat kesehatan dari madu, bisa digunakan sebagai antioksidan, antimikroba memiliki, antibakteri dan antijamur, meningkatkan kinerja atletik, dan merupakan sumber yang kaya vitamin dan mineral. Susu dan madu digunakan oleh banyak karena manfaat perawatan kulitnya. Namun, manfaat madu yang kita dapatkan sangat tergantung pada kualitas. Madu yang tersedia dalam stoples madu yang berbeda bukan dari kualitas yang sama dan karenanya tidak memberikan manfaat yang sama.

Ketergantungan yang tinggi dari manfaat kesehatan dari madu dan harga pada kualitas telah membuat penting bagi produsen madu dan konsumen memahami berbagai faktor yang mempengaruhi kualitas madu. Beberapa faktor tersebut termasuk jenis fowers digunakan, proses pencampuran, kondisi penyimpanan, suhu heatng, dll Faktor-faktor ini telah dijelaskan secara rinci di bawah ini:

Jenis bunga: Menurut Pusat Penelitian Madu di Universitas Waikato, Selandia Baru, tidak ada cukup bukti untuk menarik kesimpulan pada sifat madu terutama sifat antimikroba berdasarkan pada jenis bunga yang digunakan untuk produksi madu. Namun, penelitian yang ekstensif telah dilakukan pada madu melon diperoleh dari hutan konifer di pegunungan Eropa tengah dan madu manuka yang diperoleh dari Selandia Baru. Hal tersebut di atas melon madu telah ditemukan memiliki aktivitas mikroba yang tinggi sedangkan madu Manika telah ditemukan memiliki aktivitas non-peroksida tinggi.

Blending: Hal ini juga percaya bahwa madu polyfloral (madu yang diperoleh dari lebih dari satu bunga) memberikan lebih banyak manfaat dari madu monofloral. Oleh karena itu banyak perusahaan menjual madu dicampur. Madu dicampur menawarkan manfaat berbagai madu dan karenanya dianggap sehat daripada madu non-rata.

Penyimpanan: Madu bila disimpan untuk jangka waktu lama menjadi warna gelap. Ini kehilangan beberapa properti dan juga dapat memfermentasi jika kadar air tinggi. Penyimpanan maka berkepanjangan madu harus dihindari dan madu yang baru dipanen harus lebih disukai.

Pemanasan: Pemanasan madu menyebabkan perubahan drastis dalam komposisi kimianya. Akibatnya, pemanasan suhu tinggi mengurangi manfaat madu. Tidak heran banyak orang lebih memilih madu mentah atau madu organik atau madu organik mentah. Sementara madu mentah menurut definisi menandakan proses kurang (dan tidak ada pemanas), madu organik disusun sesuai dengan produksi yang ketat organik madu dan standar pengolahan, di mana pemanasan suhu tinggi tidak diperbolehkan.

Kadar air: Madu juga dapat udergo fermentasi sesekali. Jika kadar air madu yang tinggi (di atas 19%), kemungkinan itu semakin difermentasi tinggi. Anda dapat menemukan kadar air madu dengan menggunakan refraktometer. Selanjutnya, bebas mengalir madu baik mengandung kadar air tinggi atau telah dipanaskan mengganggu proses kristalisasi alami.

Warna madu: Warna madu adalah alat yang sangat berguna untuk menilai kualitasnya. Madu berwarna terang lebih dihargai daripada madu berwarna gelap seperti mantan memiliki rasa halus. Madu menjadi gelap pada penyimpanan dan pemanas.

1 komentar:

  1. Terima kasih informasi'a sangat bermanfaat dan berguna
    semoga situs web'a semakin berkembang dan maju

    BalasHapus